Luar Biasa! 17 Anaknya Sudah Meninggal, Kakek Kelahiran 1825 Ini Masih Bisa Bertahan Hidup, Ternyata...



Setelah melalui medan yang sulit sepanjang 7 km, itu baru sampai ke tempat mbah Arjo.

Tempat mbah Arjo itu lebih dikenal dengan Candi Wringin Branjang karena ada candi yang diperkirakan peninggalan Kerajaan Majapahit.

Bahkan, candi yang bangunannya mirip Candi Penataran itu disebut-disebut, yang menemukan pertama kali adalah mbah Arjo tahun 1990.

Saat itu, mbah Arjo baru sebulan menghuni lokasi itu, dan menemukan bangunan, yang terpendam tanah pegunungan.

Ditemui Minggu (14/1) pukul 09.00 WIB, ia sedang duduk di dalam rumahnya. Rumah mbah Arjo, sangat tak layak karena lebih mirip gubuk, dengan ukuran 3 x 4 meter.

Dindingnya berasal dari bambu (gedek), namun sebagian belum dianyam dan cukup dipaku. Atapnya terbuat dari alang-alang bercampur jerami.

"Sejak saya tinggal di sini (1990-an), ya ini rumah saya. Ini saya tempati dengan anak perempuan saya," tutur Mbah Arjo, yang bicaranya masih lancar namun mengaku sudah setahun agak susah jalan.

Sejak tak bisa jalan itu, ia tak bisa beraktivitas apapun.

Bahkan, mulai berak, atau kencing, itu ia lakukan di atas tempat tidurnya, yang terbuat dari bambu, dengan tikar pandan, yang kondisinya sudah kusam.

Meski hidup di tengah hutan, namun ia mengaku tak kesulitan air bersih atau kebutuhan makan lainnya.

Sebab, di dekat tempat tinggalnya, ada kali, yang airnya cukup jernih.

Untuk makanannya, ia mengandalkan sayur yang ditanam sendiri, seperti daun singkong, dan bayam.

Sementara, berasnya, ia mengaku mendapat jatah beras raskin.

"Kalau nggak dapat jatah beras, ya saya sudah biasa cukup minum air putih saja," paparnya.

Ditanya usianya berapa? Mbah Arjo mengaku sudah 200 tahun.

LANJUT BACA HALAMAN 3

loading...

Belum ada Komentar untuk "Luar Biasa! 17 Anaknya Sudah Meninggal, Kakek Kelahiran 1825 Ini Masih Bisa Bertahan Hidup, Ternyata..."

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel